BAGIKAN
Rover Curiosity [NASA / JPL-Caltech / MSSS]

Awak pesawat Rover Curiosity telah mengambil berbagai sampel di planet Mars selama 5 tahun terakhir. Sekarang, para ilmuwan mengumumkan jika mereka telah menemukan bukti konklusif bahwa beberapa senyawa organik memang ditemukan di planet tersebut.

Dari manakah senyawa organik tersebut berasal dan apakah ada keterkaitannya dengan bukti kehidupan yang pernah atau mungkin sedang berlangsung.

Pelestarian materi organik sangat penting untuk memahami potensi biologis di Mars sepanjang waktu. Apakah itu menyimpan catatan kehidupan kuno, apakah makanan untuk kehidupan yang masih ada, atau telah ada dalam ketiadaan kehidupan, bahan organik dalam materi Mars memegang petunjuk kimia untuk kondisi dan proses di planet.

Penemuan Curiosity NASA telah menemukan bukti baru yang tersimpan di bebatuan di Mars yang menunjukkan bahwa planet itu dapat mendukung kehidupan kuno, serta bukti baru di atmosfer Mars yang berkaitan dengan pencarian kehidupan saat ini di Planet Merah. Meskipun tidak selalu menjadi bukti kehidupan itu sendiri, temuan ini adalah pertanda baik untuk misi masa depan yang mengeksplorasi permukaan planet dan bawah permukaan.

Penemuan terbaru – molekul organik “keras” dalam batuan sedimen berumur tiga miliar tahun di dekat permukaan, serta variasi musiman dalam kadar metana di atmosfer – muncul dalam jurnal Science edisi 8 Juni.

Molekul organik mengandung karbon dan hidrogen, dan juga dapat mencakup oksigen, nitrogen dan elemen lainnya. Meskipun umumnya terkait dengan kehidupan, molekul organik juga dapat diciptakan oleh proses non-biologis dan tidak selalu menjadi indikator kehidupan.

“Curiosity belum menentukan sumber molekul organik,” kata Jen Eigenbrode dari NASA Goddard Space Flight Center di Greenbelt, Maryland, yang merupakan penulis utama dari salah satu dari dua makalah Science terbaru.

Meskipun permukaan Mars tidak ramah hari ini, ada bukti yang jelas bahwa di masa lalu, iklim Mars memungkinkan air dalam bentuk cairan – bahan penting untuk kehidupan seperti yang kita tahu – telah menggenang di permukaannya.

Data dari Curiosity mengungkapkan bahwa miliaran tahun yang lalu, sebuah danau air di dalam Kawah Gale menampung semua bahan yang diperlukan untuk menunjang kehidupan, termasuk blok bangunan kimia dan sumber energi.

“Permukaan Mars terkena radiasi dari luar angkasa. Baik radiasi dan bahan kimia yang keras memecah bahan organik,” kata Eigenbrode. “Menemukan molekul organik kuno di lima sentimeter batuan yang disimpan ketika Mars mungkin layak huni, menjadi pertanda baik bagi kita untuk mempelajari kisah molekul organik di Mars dengan misi masa depan yang akan melakukan pengeboran lebih dalam.”

Dalam makalah kedua, para ilmuwan menggambarkan penemuan variasi musiman dalam metana di atmosfer Mars selama hampir tiga tahun di Mars, yang hampir enam tahun di Bumi. Variasi ini terdeteksi oleh sederetan instrumen Sample Analysis at Mars (SAM) milik Rover Curiosity.

Kimia air-batu mungkin telah menghasilkan metana, tetapi para ilmuwan tidak dapat mengesampingkan kemungkinan asal-usul biologis. Metana sebelumnya telah terdeteksi di atmosfer Mars dalam jumlah besar dan tidak dapat diprediksi. Hasil baru ini menunjukkan bahwa rendahnya tingkat metana di dalam Kawah Gale berulang kali mencapai puncaknya di musim panas yang hangat, dan menurun di musim dingin setiap tahun.

Untuk mengidentifikasi bahan organik di tanah Mars, Curiosity mengebor batuan sedimen yang dikenal sebagai batu lumpur dari empat daerah di Kawah Gale. Lumpur ini secara bertahap terbentuk miliaran tahun yang lalu dari lumpur yang terakumulasi di dasar danau kuno. Sampel batuan dianalisis oleh SAM, yang menggunakan oven untuk memanaskan sampel (lebih dari 900 derajat Fahrenheit, atau 500 derajat Celsius) untuk melepaskan molekul organik dari serbuk bebatuan.

SAM mengukur molekul organik kecil yang berasal dari sampel batulumpur – fragmen molekul organik yang lebih besar yang tidak mudah menguap. Beberapa fragmen ini mengandung belerang, yang dapat membantu melestarikannya dengan cara yang sama belerang digunakan untuk membuat ban mobil lebih tahan lama, menurut Eigenbrode.

Hasilnya juga menunjukkan konsentrasi karbon organik pada urutan 10 bagian per juta atau lebih. Ini mendekati jumlah yang diamati pada meteorit Mars dan sekitar 100 kali lebih besar dari pendeteksian sebelumnya karbon organik di permukaan Mars. Beberapa molekul yang diidentifikasi termasuk tiofen, benzena, toluena, dan rantai karbon kecil, seperti propana atau butena.

Pada 2013, SAM mendeteksi beberapa molekul organik yang mengandung klorin dalam batuan di titik terdalam di kawah. Penemuan terbaru ini didasarkan pada inventarisasi molekul yang terdeteksi di sedimen danau purba di Mars dan membantu menjelaskan mengapa mereka diawetkan.

Hasil ini juga menginformasikan keputusan para ilmuwan ketika mereka bekerja untuk menemukan jawaban atas pertanyaan mengenai kemungkinan kehidupan di Mars.

“Apakah ada tanda-tanda kehidupan di Mars?” Kata Michael Meyer, ilmuwan utama untuk Program Eksplorasi Mars NASA, di Markas NASA. “Kami tidak tahu, tetapi hasil ini memberi tahu kami bahwa kami berada di jalur yang benar.”

VIAaum
SUMBERnasa
BAGIKAN