BAGIKAN

Data dari studi longitudinal terhadap lebih dari 500.000 orang di Inggris menunjukkan bahwa memiliki tingkat neurotisme (kecemasan) kepribadian yang lebih tinggi dapat mengurangi risiko kematian bagi individu yang melaporkan kesehatannya baik maupun buruk. Penelitian yang dipublikasikan di Psychological Science, sebuah jurnal Asosiasi Ilmu Psikologi, selanjutnya mengungkapkan bahwa aspek spesifik dari neurotisme yang berkaitan dengan kekhawatiran dan perasaan rentan dikaitkan dengan kematian yang lebih rendah, terlepas dari kesehatan yang dilaporkan sendiri.

“Temuan kami penting karena mereka berpendapat bahwa menjadi tinggi dalam neurotisme terkadang memiliki efek perlindungan, mungkin dengan membuat orang lebih waspada terhadap kesehatan mereka,” kata pemimpin peneliti Catharine R. Gale dari University of Edinburgh dan University of Southampton.

Menurut definisi, orang dengan tingkat neurotisme tinggi lebih cenderung mengalami emosi negatif-termasuk mudah tersinggung, frustrasi, gugup, khawatir, dan bersalah – dibandingkan dengan teman sebayanya yang memiliki tingkat neurotisme yang lebih rendah. Studi yang menyelidiki hubungan antara neurotisme dan kematian telah menghasilkan data yang tidak konsisten, dengan beberapa menunjukkan risiko kematian lebih tinggi dan yang lainnya tidak menunjukkan adanya hubungan atau bahkan risiko kematian yang lebih rendah.

Dari bukti yang ada, Gale dan rekannya berhipotesis bahwa hubungan antara neurotisme dan risiko kematian mungkin bergantung pada bagaimana orang menilai kesehatan mereka.

Para peneliti memeriksa data Inggris Biobank yang dikumpulkan dari 502.655 orang berusia 37 sampai 73 tahun. Peserta menyelesaikan penilaian kepribadian yang divalidasi yang mengukur neurotisisme dan mengindikasikan apakah mereka menganggap mereka dalam kondisi kesehatan yang prima, baik, adil, atau buruk secara keseluruhan. Data juga mencakup informasi tentang perilaku kesehatan peserta (mis., Merokok, aktivitas fisik), kesehatan fisik (mis., Indeks massa tubuh, tekanan darah), fungsi kognitif, dan diagnosis medis (misalnya, masalah jantung, diabetes, kanker).

psychologistworld.com

Berdasarkan  beberapa surat keterangan kematian dari National Central Service Center Registry, para peneliti menemukan bahwa 4.497 peserta meninggal dalam masa tindak lanjut (rata-rata sekitar 6,25 tahun). Secara umum, data menunjukkan bahwa angka kematian sedikit lebih tinggi di antara peserta dengan tingkat neurotisme yang lebih tinggi. Namun, ketika Gale dan rekannya menyesuaikan diri dengan kesehatan diri peserta, mereka menemukan bahwa arah hubungan terbalik, dengan neurosisisme yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kematian yang sedikit lebih rendah dari semua penyebab dan dari kanker.

“Ketika kami mengeksplorasi ini lebih jauh, kami menemukan bahwa efek perlindungan ini hanya ada pada orang-orang yang menilai kesehatan mereka biasa saja¬† atau buruk,” jelas Gale. “Kami juga menemukan bahwa orang-orang yang mendapat nilai tinggi dalam satu aspek neurotisme yang terkait dengan kekhawatiran dan kerentanan telah mengurangi risiko kematian terlepas dari bagaimana kondisi kesehatan mereka.”

Menariknya, hubungan ini tampaknya tidak bervariasi sesuai dengan perilaku kesehatan peserta atau diagnosa medis pada saat mereka menyelesaikan kuesioner neurotik, sebuah temuan yang mengejutkan para periset.

“Perilaku kesehatan seperti merokok, olahraga, diet dan konsumsi alkohol tidak menjelaskan adanya bagian dari hubungan antara nilai tinggi pada aspek kekhawatiran / kerentanan dan risiko kematian. Kami berpikir bahwa kekhawatiran atau kerentanan yang lebih besar dapat menyebabkan orang berperilaku lebih sehat dan karenanya menurunkan risiko kematian mereka, tapi bukan itu masalahnya, “kata Gale.

Mengikuti temuan ini, Gale dan rekan-rekannya berencana untuk menyelidiki lebih jauh berbagai sisi neurotisme untuk memahami mengapa kekhawatiran dan kerentanan mungkin memiliki efek perlindungan yang spesifik.