BAGIKAN
Sisa-sisa dua anak beristirahat di samping satu sama lain di situs pemakaman massal Pampa la Cruz. (Robert Clark / National Geographic)

Pengorbanan manusia telah ada sejak berabad-abad – bangsa Maya, Aztec, dan Mesir kuno yang membunuh para tahanan perang, sukarelawan, dan perbudakan selama perjalanan sejarah mereka. Tetapi pengorbanan anak, terutama pembunuhan secara massal, sangatlah jarang tercatat.

Sebelumnya, bukti pengorbanan terbesar terhadap 42 anak-anak ditemukan di Templo Mayor di Tenochtitlan, ibukota Aztec kuno, menurut National Geographic .

Orang-orang Chimú telah membuat lebih terperangah lagi .

Reruntuhan Chan Chan, ibu kota kerajaan Chimú, berada di dekat kota Huanchaco yang modern. Pada tahun 2011, seorang pemilik toko pizza lokal memberi tahu Gabriel Prieto, seorang profesor arkeologi dari Universitas Nasional Trujillo, untuk memeriksa tempat kosong terdekat yang dipenuhi oleh tulang belulang manusia.

Kristin Romey , editor arkeologi untuk National Geographic dan penulis artikel eksklusif majalah itu tentang temuan Chimú, mengatakan kepada Business Insider bahwa Prieto berasumsi bahwasanya pemilik toko telah menemukan kuburan yang terbengkalai.

Tetapi begitu Prieto mulai menggali, dia menyadari bahwa mayat-mayat itu semuanya adalah anak-anak, dan secara keseluruhan berusia 500 tahun. Begitupun dengan beberapa llama (binatang asli Amerika Selatan) yang juga ditemukan selama penggalian.

Selanjutnya terungkap bahwa mereka semua telah dibunuh secara sistematis.

Sejak itu, Huanchaquito-Las Llamas, atau Las Llamas, telah menjadi hiruk pikuk kegiatan bagi para arkeolog. “Selama musim penggalian berlangsung, banyaknya korban benar-benar mengejutkan – tidak ada yang pernah menyaksikan seperti itu sebelumnya,” kata Romey.

Lebih banyak pemakaman ditemukan di situs terdekat pada musim panas 2018. Situs kedua, bernama Pampa la Cruz, menghasilkan lebih banyak anak dan llama untuk menambah totalnya. Penghitungan berjalan adalah 269 anak-anak, 466 llama, dan 3 orang dewasa. Ini adalah pengorbanan anak massal terbesar hingga saat ini dalam catatan arkeologis.

Dalam hikayat arkeologis yang dimulai pada 2011 dan kemungkinan akan berlanjut di tahun-tahun mendatang, para ahli telah mencoba memahami apa yang telah menyebabkan pengorbanan anak-anak secara massal ini.

Dengan menyaksikan beberapa foto di National Geographic edisi Februari 2019 dari situs penggalian, dapat membantu para arkeolog menjelaskan apa yang telah terjadi pada hari naas itu sekitar 550 tahun yang lalu.

Anak-anak dan bayi llama dikorbankan dan dikubur bersamaan.

Prieto, bersama dengan John Verano dari Universitas Tulane memimpin penggalian kedua pada situs tersebut. Bekerja sama, tim mereka mengkonfirmasi bahwa sekitar 550 tahun yang lalu, menjelang kemundurannya kekaisaran Chimú, orang-orang kuno ini secara ritual membunuh anak-anak mereka.

Kebanyakannya anak-anak – semuanya berusia antara 5 hingga 14 tahun – memiliki wajah berlumur pigmen merah. Dada mereka tersayat hingga terbuka, tulang-tulang rusuknya patah, dan jantung mereka kemungkinan besar telah diambil. Pengorbanan llama yang menyertai mereka bernasib serupa yang mengerikan.

Pengorbanan anak dalam catatan arkeologis jarang terjadi karena tidak masuk akal secara ekonomi, kata Romey.

“Untuk sebagian besar sejarah manusia, melewati usianya atau sekitar lima tahun adalah hal yang berarti. Butuh banyak usaha dan keberuntungan. Jadi mengapa masyarakat memusnahkan sebagian dari populasi mereka sehingga mereka telah menghabiskan begitu banyak sumber daya untuk sekadar bertahan hidup setelah lahir, hanya untuk menyingkirkan mereka sebelum mereka cukup umur untuk bekerja, berperang, atau bereproduksi? ”

(Gabriel Prieto / National Geographic)

Mengorbankan llama muda juga pemborosan, karena hewan menyediakan makanan, transportasi, dan wol bagi bangsa Chimú.

“Mengapa menyisihkan kawanan ternak yang begitu muda?” Romey bertanya-tanya.

Llama semuanya berusia 18 bulan, dimakamkan menghadap Andes hingga ke timur. Hanya llama coklat atau coklat muda yang terbunuh. Tampaknya llama hitam dan putih terhindarkan.

Membunuh generasi masa depan llama juga merupakan pengorbanan besar – hewan-hewan ini adalah sumber makanan, wol, dan transportasi.

“Dalam hal ini, beberapa orang berpikir bahwa llama akan terlibat karena mereka adalah alat transportasi yang sangat penting, dan dapat membantu dalam perjalanan antara dunia kita dengan dunia luar,” katanya.

Bisa dibilang, biaya mengorbankan anak jauh lebih besar daripada mengorbankan orang dewasa. Tetapi mungkin ada alasan spiritual untuk pilihan itu.

“Ada argumen bahwa anak-anak itu dianggap liminal – mereka belum seutuhnya menjadi manusia dan karena itu dapat berkomunikasi secara lebih baik dengan dunia spiritual,” kata Romey.

“Dan tentu saja, ada argumen emosional bahwa jauh lebih menyakitkan dan berharga untuk mengorbankan darah dan dagingmu sendiri daripada anggota komunitas yang sudah lanjut usia, orang yang sakit atau tawanan asing.”

Setiap anak yang terbunuh tersayat hingga menembus tulang dada.

Anak-anak yang dikorbankan menemui kematiannya disebabkan luka yang memotong tulang dada. Kurangnya potongan “awal yang gagal” menunjukkan bahwa itu dibuat oleh tangan yang terlatih, menurut National Geographic .

“Saya benar-benar berdiri di sebelah Prieto ketika dia menggali pisau pengorbanan,” kenang Romey.

Pada awalnya, dia dan arkeolog tidak yakin benda apa itu, mengingat bentuk pisau yang aneh. “Lalu dia menggoyangnya dan membuat suara berderak. Kami hanya saling memandang dengan tak percaya,” katanya. “Kemudian kami ingat bahwa itu terasa seperti sebuah adegan Indiana Jones.”

Selain anak-anak, para arkeolog menemukan tiga mayat orang dewasa.

Tiga orang dewasa – dua wanita dan satu pria – juga ditemukan dimakamkan di dekat lokasi Las Llamas, kemungkinan terjatuh karena trauma tumpul di kepala.

Para arkeolog yakin bahwa ketiga orang dewasa itu kemungkinan terlibat dalam upacara itu.

Mereka “dibuang begitu saja tanpa ritual yang jelas, dan mungkin dikirim setelah mereka melakukan bagian mereka dalam upacara itu,” kata Romey.

“Seorang lelaki dewasa yang ditemukan luar biasa besar untuk saat itu, dan para peneliti mencurigai bahwa dia mungkin adalah algojo.”

Jejak kaki orang dewasa berpasir, anak-anak bertelanjang kaki, dan llama muda menggambarkan peristiwa pembunuhan massal di dataran lumpur kering.

Jejak kuku llama muda diawetkan dalam lapisan lumpur yang dalam di sekitar kuburan anak yang dikorbankan di Huanchaquito. (Robert Clark / National Geographic)

Analisis cetakan menunjukkan sebuah prosesi ritual, menurut National Geographic. Anak-anak dan llama dibawa ke pusat situs Las Llamas hidup-hidup, di mana mereka kemudian dikorbankan dan segera dimakamkan.

Jejak tergelincir yang dalam dari cetakan kuku tampaknya menunjukkan bahwa llama enggan untuk memenuhi tujuan mengerikan mereka.

Anak-anak ini mungkin ditawarkan untuk menenangkan para dewa setelah musim banjir besar.

Salah satu teori yang berlaku untuk “mengapa” di balik pengorbanan Chimú adalah upaya untuk menenangkan para dewa cuaca yang konon sedang marah.

Tepat di sekitar waktu pengorbanan, antara tahun 1400 hingga 1450, terdapat peristiwa El Nino, yang bisa saja menyumbang curah hujan dan banjir yang parah di daerah itu.

Banjir itu mungkin mendatangkan malapetaka pada pertanian, menyebabkan Chimu kelaparan dan mengambil tindakan drastis.

Romey tidak berpikir bahwa El Nino adalah satu-satunya penyebab di balik pengorbanan Chimú yang drastis.

“Kebanyakan keruntuhan sosial berasal dari pemukulan di semua sisi oleh berbagai kekuatan,” kata Romey. “Tapi itu jelas memainkan peran besar, karena peristiwa El Nino benar-benar mengacaukan pesisir Peru hingga hari ini.”

Dia menunjukkan bahwa suku Inca juga melakukan pergerakan di Chimú seiring para ahli yang berpikir pengorbanan terjadi; pengambilalihan oleh suku Inca berakhir sekitar satu dekade kemudian.

“Jadi ini adalah masa kegelisahan yang tinggi, ketika sebuah kerajaan yang dulunya kuat mungkin merasa bahwa segala sesuatu berputar di luar kendali lingkungan, finansial, dan politik.”

Anak-anak semuanya tampak terawat dengan baik. Mereka berasal dari seluruh kekaisaran.

Tidak jelas bagaimana anak-anak dipilih untuk ritual ini.

Tetapi mereka dimakamkan tanpa barang atau perhiasan kuburan biasa, dan dalam posisi ganjil – cenderung telentang, atau meringkuk – bukannya dalam posisi duduk yang khas.

Yang menarik, Prieto menemukan sembilan anak Chimú dimakamkan di dekat Pampa la Cruz yang jejaknya berbeda.

Anak-anak ini tidak menderita potongan tulang dada, dan dimakamkan dengan kepala yang dihiasi dengan bulu burung beo dan ornamen kayu ukir, National Geographic melaporkan.

Situs kedua menyediakan informasi baru tentang sistem kepercayaan Chimú dan jaringan perdagangan, berkat penguburan yang baru ditemukan dengan jubah berbulu, hiasan kepala, dan perhiasan.

(Robert Clark / National Geographic)

Huanchaco menawarkan warisan arkeologis yang luas yang hanya akan tumbuh seiring waktu.

Semua mengatakan, ada 137 anak-anak dan 206 llama ditemukan di Las Llamas, dan 132 anak-anak dan 260 llama ditemukan di Pampa la Cruz.

Romey mengatakan para arkeolog terus menggali di Pampa la Cruz, dan dia tidak akan terkejut jika mereka menemukan lebih banyak lagi kuburan.

“Kota selancar kecil ini, Huanchaco, secara harfiah tepat di luar tembok kota yang dulunya salah satu kota terbesar dan paling kuat di Amerika,” katanya.

“Bayangkan jika 500 tahun dari sekarang Kota New York adalah reruntuhan yang digali oleh para arkeolog. Ini seperti menggali Williamsburg dan Long Island City.”

National Geographic memecah cerita tentang pengorbanan massal sebelumnya pada tahun 2018. Dengan eksklusif dalam edisi Februari 2019 mereka, mereka menawarkan eksplorasi yang lebih dalam menuju kekuatan yang menyebabkan Chimu ke tujuan kekerasan mereka.

Mengapa sembilan anak dimakamkan dengan barang-barang makam dan kepala regalia dan sisanya tidak? Apa karena status sosial, atau supernatural, yang memilih anak-anak ini secara terpisah untuk pengorbanan ritual?

Setiap penemuan di Huanchaco memberi sedikit lebih banyak misteri pada 550 tahun.

Tetapi semua ini adalah tentang mencoba untuk masuk ke dalam pikiran masyarakat yang hidup berabad-abad yang lalu dan tidak meninggalkan catatan tertulis, Romey mengatakan.

Jadi kita tidak akan pernah tahu secara pasti.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Business Insider .

BAGIKAN