BAGIKAN
(Juan Carlos Izpisua Belmonte)

Setelah bertahun-tahun, Ahli biologi sel punca Hiromitsu Nakauchi akhirnya menerima persetujuan dari pemerintah Jepang mengenai salah satu studi ilmiah paling kontroversial dari yang pernah ada: eksperimen embrio manusia-hewan.

Secara etis, praktik ini telah dibatasi atau bahkan dilarang di kebanyakan negara. Namun, Jepang telah menghapus mengenai aturan tersebut. Awal tahun ini, negara itu melegalkannya. Tidak hanya transplantasi embrio hibrida menjadi hewan pengganti, tetapi juga memaksakan orang lain untuk menyepakatinya.

Sebagai peneliti utama sel punca di Universitas Tokyo dan Universitas Stanford, Nakauchi telah berpindah-pindah dari satu negara ke negara lain, mengejar mimpinya untuk menumbuhkan organ manusia yang dapat disesuaikan dengan hewan seperti domba atau babi pada suatu hari.



Dengan lebih dari 116.000 pasien dalam daftar tunggu transplantasi di Amerika Serikat saja, Nakauchi berharap idenya dapat mengubah kehidupan.

Tujuan utama itu masih jauh, tetapi langkah selanjutnya dalam penelitiannya akhirnya diberi lampu hijau oleh pejabat kementerian di Jepang. Sebagai peneliti pertama yang menerima persetujuan pemerintah sejak larangan tahun 2014, Nakauchi berencana melakukannya secara perlahan sehingga pemahaman dan kepercayaan publik bisa menyusul di kemudian hari.

“Kami tidak berharap untuk membuat organ manusia saat ini, tetapi ini memungkinkan kami untuk memajukan penelitian kami berdasarkan pengetahuan yang kami peroleh sampai saat ini,” kata Nakauchi kepada The Asahi Shimbun .

Percobaan akan dimulai dengan menyuntikkan sel punca manusia ber-pluripotensi yang diinduksi ke dalam embrio tikus, yang telah dimanipulasi secara genetika sehingga tidak mampu membuat pankreas.



Tujuannya adalah agar embrio hewan pengerat menggunakan sel manusia untuk membentuk pankreasnya sendiri, dan selama dua tahun, tim berencana untuk mengamati perkembangan dan pertumbuhan hewan pengerat ini, dengan memonitor organ dan otak mereka dalam proses tersebut secara seksama. Jika berhasil, para peneliti akan meminta persetujuan untuk melakukan hal yang sama pada babi.

Meski embrio manusia-hewan telah diciptakan di masa lalu – seperti embrio babi-manusia dan embrio domba-manusia – mereka belum pernah diizinkan untuk berkembang lebih pesat seperti sebelumnya.

Salah satu ketakutan terbesar dengan jenis penelitian ini adalah di mana secara tepatnya sel-sel punca manusia berada pada hewan, dan jenis sel apa yang bisa dikembangkannya setelah diinjeksikan.

Sementara ini, Nakauchi dan timnya mencoba menargetkan perawatan ini hanya pada pankreas, jika mereka mendeteksi lebih dari 30 persen otak tikus adalah manusia, mereka akan menghentikan percobaan. Ini adalah bagian dari persyaratan pemerintah untuk mencegah binatang yang “dimanusiakan” agar tidak pernah eksis.

Nakauchi, bagaimanapun, tidak berpikir ini akan terjadi. Tahun lalu, ia dan rekan-rekannya di Stanford berhasil membuat embrio manusia-domba pertama, dan meskipun hanya bertahan setelah 28 hari, hibrida tidak mengandung organ dan sangat sedikit sel manusianya – hanya sekitar satu dari 10.000 atau kurang.




“Kami berusaha memastikan bahwa sel-sel manusia hanya berkontribusi pada pembentukan organ-organ tertentu,” Nakauchi menjelaskan di Stanford Medicine.

“Dengan organ generasi┬ábaru yang ditargetkan, kita tidak perlu khawatir tentang sel-sel manusia berintegrasi di tempat yang tidak kita inginkan, jadi seharusnya ada lebih sedikit masalah etika.”