BAGIKAN
[Virvoreanu-Laurentiu]

Minum kopi tampaknya memiliki manfaatnya. Selain dorongan fisik yang diberikan, kopi dapat mengurangi risiko penyakit jantung, diabetes, dan demensia. Kopi bahkan dapat membantu kita hidup lebih lama. Sekarang, ada lebih banyak berita baik: penelitian di Stevens Institute of Technology mengungkapkan bahwa aroma kopi saja dapat membantu orang berkinerja lebih baik pada bagian analitis dari Tes Aptitude Manajemen Pascasarjana, atau GMAT, tes adaptif komputer yang dibutuhkan oleh banyak sekolah bisnis.

Pekerjaan yang dipimpin oleh profesor Stevens School of Business Adriana Madzharov, tidak hanya menyoroti kekuatan tersembunyi dari aroma dan dorongan kognitif yang dapat diberikan pada tugas analitis, tetapi juga perkiraan bahwa siswa akan melakukan lebih baik pada tugas-tugas tersebut. Madzharov, dengan rekan-rekannya di Temple University dan Baruch College, baru-baru ini menerbitkan temuan mereka dalam Journal of Environmental Psychology.

“Ini bukan hanya aroma seperti kopi membantu orang melakukan lebih baik pada tugas analitis, yang sudah menarik,” kata Madzharov. “Tetapi mereka juga berpikir mereka akan melakukan yang lebih baik, dan kami menunjukkan bahwa harapan ini setidaknya sebagian bertanggung jawab atas kinerja mereka yang meningkat.” Singkatnya, mencium aroma seperti kopi, yang tidak mengandung kafein di dalamnya, memiliki efek yang mirip dengan minum kopi, menunjukkan efek plasebo dari aroma kopi.

Dalam pekerjaan mereka, Madzharov dan timnya melakukan tes aljabar GMAT 10-pertanyaan di laboratorium komputer kepada sekitar 100 mahasiswa bisnis sarjana, dibagi menjadi dua kelompok. Satu kelompok melakukan tes dengan adanya aroma seperti kopi ambien, sementara kelompok kontrol mengambil tes yang sama — tetapi di ruangan yang tidak beraroma. Mereka menemukan bahwa kelompok di ruang berbau kopi mencetak nilai yang lebih tinggi pada tes.

Madzharov dan rekan ingin tahu lebih banyak. Mungkinkah dorongan kelompok pertama dalam pemikiran cepat dijelaskan, sebagian, oleh harapan bahwa aroma kopi akan meningkatkan kewaspadaan dan kemudian meningkatkan kinerja?

Tim ini merancang survei tindak lanjut, yang dilakukan di antara lebih dari 200 peserta baru, menanyai mereka tentang keyakinan tentang berbagai aroma dan efek yang mereka rasakan pada kinerja manusia. Peserta percaya bahwa mereka akan merasa lebih waspada dan energik dengan adanya aroma kopi, dibandingkan aroma bunga atau tanpa aroma; dan bahwa paparan aroma kopi akan meningkatkan kinerja mereka pada tugas-tugas mental. Hasilnya menunjukkan bahwa harapan tentang kinerja dapat dijelaskan oleh keyakinan bahwa aroma kopi saja membuat orang lebih waspada dan energik.

Madzharov, yang penelitiannya berfokus pada pemasaran sensoris dan estetika, sedang mencari untuk mengeksplorasi apakah aroma seperti kopi dapat memiliki efek plasebo yang serupa pada jenis kinerja lainnya, seperti penalaran verbal. Dia juga mengatakan bahwa temuan itu — aroma seperti kopi berfungsi sebagai plasebo untuk kinerja penalaran analitis —memiliki banyak aplikasi praktis, termasuk beberapa untuk bisnis.

“Penciuman adalah salah satu indera kita yang paling kuat,” kata Madzharov. “Pengusaha, arsitek, pengembang bangunan, pengelola ruang ritel dan lainnya, dapat menggunakan aroma halus untuk membantu membentuk pengalaman karyawan atau penghuni dengan lingkungan mereka. Ini adalah bidang yang sangat menarik dan potensial.”