Cina Memperkenalkan Kereta Tanpa Rel Pertama Di Dunia

237
BAGIKAN

Kota Zhuzhou di China, di provinsi Hunan, telah memulai debutnya dengan sebuah kereta api yang berjalan di atas “jalur virtual.” Produk yang diberi nama Autonomous Rail Transit (ART) oleh lokomotif kereta api CRRC Zhuzhou Locomotive, telah diciptakan dengan harapan untuk memecahkan secara mendasar lalu lintas perkotaan, emisi dan masalah kemacetan lainnya, dengan menggabungkan sistem transportasi cepat bus-rail combo.

ART dilaporkan berjalan di atas roda karet dengan inti material plastik, dan teknologi sensor yang digunakan dapat mengenali dimensi jalan, yang memungkinkannya untuk melacak sistem pemandu yang telah ditata. Kereta api tersebut saat ini memiliki tiga gerbong, namun bisa diperbanyak hingga lima gerbong, dan bisa menampung lebih dari 300 penumpang. Panjang kereta api, 31,64 m,  dua lokomotifnya memungkinkannya menjadi lebih mudah di jalanan, dan sistem twin-headnya menghilangkan kebutuhan akan putaran U sebagaimana pada kereta konvensional.

Perusahaan yang telah menguji teknologi ART sejak 2013 ini  mengumumkan bahwa kereta tersebut akan siap diluncurkan ke publik pada tahun 2018. Perusahaan ini menawarkan beragam lokomotif listrik. Lokomotif Biru mereka memenangkan gelar Best New Energy Locomotive di Pameran Teknologi Transit Kereta Api Internasional Berlin.

Tapi hal ini bukanlah inovasi China pertama yang luar biasa dalam dunia transportasi. Bus transit yang Ditinggikan , yang dikenal sebagai Batie atau “bus yang mengangkangi”, disuguhkan pada perhatian dunia untuk pertama kalinya di tahun 2010, dan kemudian “diluncurkan kembali” pada tahun 2016 dengan banyak kritikan. Namun meski telah mendapatkan tes jalan di kota Qinhuandao, proyek tersebut tidak mendapatkan daya tarik atau kemajuan lainnya.