BAGIKAN
[Credit : Mark Witton/Natural History Museum, London.]

Setelah kepunahan massal besar mengguncang dunia sekitar 252 juta tahun yang lalu, kehidupan binatang di luar samudera mulai mengambil alih. Mamalia paling awal masuk ke dalam TKP, dan reptil — termasuk dinosaurus purba — hidup di Pangea, nama yang diberikan pada daratan raksasa di mana semua benua di dunia digabungkan menjadi satu

Sebuah proyek yang mencakup dari berbagai negara, beberapa tahun dan berbagai lembaga telah berusaha merekonstruksi seperti apa ujung selatan dunia ini selama periode tersebut, yang dikenal sebagai Trias (252 hingga 199 juta tahun lalu). Dipimpin oleh ahli paleontologi dan ahli geologi dari University of Washington, tim telah menemukan fosil baru di Zambia dan Tanzania, memeriksa fosil yang dikumpulkan sebelumnya dan menganalisis spesimen di museum di seluruh dunia dalam upaya untuk memahami kehidupan pada periode Trias di berbagai wilayah geografis.

Berbagai temuan dari dekade terakhir kerja lapangan dan analisis dilaporkan dalam publikasi Society of Vertebrate Paleontology. Secara total, 13 makalah penelitian yang memerinci fosil baru, penemuan geologi dan temuan ekologi dalam Trias membentuk  volume edisi khusus masyarakat 2018, diterbitkan setahun sekali dalam proses pengajuan kompetitif.

“Sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang kepunahan massal adalah dari Cekungan Karoo Afrika Selatan. Saya selalu tertarik untuk memahami, apakah kita melihat pola yang sama di seluruh dunia, atau tidak?” kata reksn editor Christian Sidor, seorang profesor biologi UW dan kurator paleontologi vertebrata di Museum Sejarah Alam dan Budaya Burke.

“Catatan fosil sangat bagus untuk memahami waktu dan urutan, tetapi tidak selalu bagus dalam melihat hal-hal dalam konteks geografis.”

Tengkorak gorgonopsian, kerabat jauh mamalia dan predator puncak selama era pra-dinosaurus sekitar 255 juta tahun yang lalu. Fosil ini dikumpulkan pada tahun 2009 di Zambia. [Credit :Christian Sidor/University of Washington]

Sejak 2007, Sidor dan tim mahasiswanya, peneliti pascadoktoral, ahli paleontologi, dan ahli geologi telah mengunjungi Cekungan Ruhuhu di Tanzania lima kali dan lembah Luangwa dan Zambezi di Zambia empat kali. Mereka tinggal di sana selama sekitar satu bulan setiap kali, sering mendaki bermil-mil untuk menemukan situs fosil dan berkemah di desa-desa dan taman nasional. Suatu kali, mereka bahkan pernah terbangun dengan menghentak dan menyeru gajah yang hanya beberapa kaki dari kemah mereka.

Setiap situs di Tanzania dan Zambia berisi kumpulan fosilnya sendiri dari periode Trias dan periode lainnya, tetapi tujuan dari proyek sepanjang satu dekade ini adalah untuk melihat lokasi ratusan dan ribuan mil jauhnya untuk menemukan kesamaan dalam catatan fosil. Dua makalah menggambarkan pola dan kemiripan wilayah di banyak tempat yang dulu disebut Pangaea.

“Makalah ini menyoroti apa perspektif regional yang kita miliki sekarang – kita memiliki fosil yang sama dari Tanzania, Antartika, Namibia dan banyak lagi,” kata Sidor. “Kami mendapatkan perspektif Belahan Selatan yang jauh lebih baik dari apa yang terjadi di Trias.”

Sebagian besar makalah dalam edisi khusus membahas temuan fosil baru dari penggalian paleontologis. Salah satunya menjelaskan penemuan spesies baru reptil mirip kadal yang disebut prokolofonida. Detail lain Teleocrater , kerabat dinosaurus awal yang berjalan di atas empat kaki seperti buaya. Temuan ini dilaporkan di Nature tahun lalu, tetapi makaalah baru menjelaskan anatomi hewan secara lebih rinci.

Sebagian besar makalah yang tersisa menggambarkan hewan lain yang hadir di Trias selain dinosaurus awal.

“Ini adalah masa ketika dinosaurus baru saja melangkah ke panggung, dan mereka tidak terlalu besar dan bukan hewan yang sangat luar biasa itu,” kata Sidor. “Makalah ini benar-benar melengkapi dinosaurus apa yang bersaing dengan sebelum mereka menjadi reptil dominan di darat.”

Kiri ke kanan: Michelle Stocker, Sterling Nesbitt dan Ken Angielczyk melakukan kerja lapangan di Tanzania pada tahun 2015. [Credit:Christian Sidor/University of Washington]

Selain 13 makalah yang menyusun edisi khusus, tim telah menerbitkan 24 makalah yang dikaji oleh rekan sejawat sebagai bagian dari proyek ini dalam dekade terakhir.

Lebih dari 2.200 fosil dikumpulkan di Tanzania dan Zambia selama dekade terakhir kerja lapangan. Dari 27 penulis edisi khusus, banyak yang berpartisipasi dalam kerja lapangan bersama Sidor sejak 2007, termasuk co-editor Sterling Nesbitt, mantan peneliti postdoctoral di UW dan sekarang asisten profesor di Virginia Tech.

Perburuan fosil adalah pengalaman yang dapat dimiliki setiap anggota lab Sidor, dari mahasiswa tingkat sarjana hingga peneliti pascadoktoral. Sidor dan tim akan kembali bulan Agustus ini.

“Ini yang telah dilakukan lab saya, dan semua siswa saya terlibat dalam beberapa cara,” katanya. Empat siswa Sidor dan dua peneliti postdoctoral adalah rekan penulis makalah dalam edisi khusus yang baru.

VIAaum
SUMBEReurekalert
BAGIKAN