BAGIKAN

Ada berbagai macam cara dalam mengeksplorasi kotak LEGO. Sehingga bukan hanya saja dijadikan sebagai perangkat mainan yang memberikan kesenangan, tapi juga memancing kreatifitas lebih jauh dalam memenuhi kebutuhan dan menjawab tantangan terutama dalam bidang sains.

Orang telah menggunakan LEGO untuk melamar pekerjaan, membuat senjata bionik, memperbaiki monumen yang runtuh, dan membangun rumah yang sebenarnya.

Dan sekarang, ilmuwan MIT telah menemukan cara untuk menggunakannya untuk penelitian biomedis.

[credit :Felice Frankel/MIT]
Ini sebenarnya bukan pertama kalinya para ilmuwan menggunakan blok Lego untuk hajat sains. Saat di tahun 2014, para periset di Iowa University menggunakan mainan asal Denmark ini untuk sebuah penelitian, di mana mereka menggunakan blok Lego transparan untuk mempermudah pengukuran sementara penggunaaan gel dan tanah sebagai lingkungan pertumbuhan tanamannya.

Ini semua memungkinkan, mereka mengklaim karena sifat metode manufaktur Lego yang tepat – tapi lebih dari itu penggunaannya yang sangat cepat.

[credit: Melanie Gonick/MIT]
Menurut makalah yang baru diterbitkan dalam jurnal  Lab on a Chip, penelitian baru ini berjalan jalan lebih maju, memberikan sebuah metode untuk membangun setiap jenis laboratorium mikro-fluida dalam hitungan menit hanya dengan menggunakan blok Lego yang sebelumnya telah disiapkan .

(Mikrofluida di sini merupakan dasar perangkat lab on a chip yang biasa digunakan dalam aplikasi praktis seperti analisis DNA, perilaku sel, atau penelitian biologi molekuler lainnya.)

Bidang mikrofluida melibatkan perangkat mungil yang secara tepat memanipulasi cairan pada skala di bawah millimeter. Perangkat semacam itu biasanya berbentuk chips dua dimensi datar, tersusun dengan saluran kecil dan port yang diatur untuk melakukan berbagai operasi, seperti mencampur, menyortir, memompa, dan menyimpan cairan saat mengalir.

Sekarang tim MIT, menelaah lebih jauh semacam desain untuk lab on a chip, telah menemukan platform mikofluida alternatif pada “blok injeksi yang saling terkait” – atau, secara sederhana sebagai susunan kotak LEGO.

“LEGO adalah contoh presisi dan modularitas yang menarik dalam benda produksi sehari-hari,” kata Anastasios John Hart, associate professor teknik mesin di MIT.

“Karena presisi mesin cetak LEGO,” menurut seorang pekerja Lego kepada Fastcodesign memberi tahunya di pabrik mereka di Billund, Denmark, “hanya ada sedikit potongan yang ‘buruk’.” Hanya 18 elemen dalam setiap satu juta, katanya, gagal memenuhi permintaan tersebut. Standar manufaktur Lego.

Memang, kotak LEGO diproduksi sedemikian konsisten sehingga tidak peduli di mana pun di dunia ini ditemukan, dua kotak dijamin berbaris dan terpasang dengan aman di tempat. Dengan tingkat presisi dan konsistensi yang tinggi ini, para peneliti MIT memilih kotak LEGO sebagai dasar untuk desain mikrofluida modular baru.

Tim menggunakan teknik pabrikasi mikro dan program CAD untuk secara hati-hati “menarik” saluran sepanjang 500 mikron untuk cairan di blok Lego. Garis bulatan timbul yang kecil ini kemudian disegel dengan perekat transparan, ditata dengan hati-hati sehingga setiap input dan output saluran bata benar-benar bisa sejajar dengan batu bata berikutnya dan sebelumnya.

[credit: Melanie Gonick/MIT]
Tim MIT menjelaskan bahwa alasan mereka bisa melakukan ini dengan Lego adalah standar presisi manufaktur blok yang tinggi. Terbuat dari styrene butadiena akrilonitril (ABS) – plastik keras yang disuntikkan ke dalam cetakan dan mesin buatan sendiri – blok Lego memiliki margin error yang sangat rendah.

Cetakannya bisa diprogram kembali setelah jangka waktu yang singkat untuk menjamin bahwa setiap bagiannya sempurna, dan mereka akan terbuang saat mereka tidak dapat melakukan pelengkapan ulang kembali.

Hal ini memungkinkan para ilmuwan untuk dengan mudah merakit laboratorium mikrofluida apapun, sesuatu yang sebelumnya memerlukan prototip dan metode pembuatan prototip yang mahal. Bergantung pada konfigurasi mereka, perangkat tersebut mampu “menyortir sel, menyaring cairan, dan molekul enkapsulasi dalam tetesan individual,” menurut para periset.

[credit: Melanie Gonick/MIT]
“Anda selanjutnya bisa membangun sistem mikrofluida sama seperti bagaimana Anda membangun benteng LEGO,” kata penulis utama Crystal Owens, seorang mahasiswa pascasarjana di Departemen Teknik Mesin MIT.

“Kami berharap ke depan, yang lain mungkin menggunakan kotak LEGO untuk membuat alat mikrofluida.”


sumber : fascodesign MIT