BAGIKAN

Gitanjali Rao, seorang anak berusia 11 tahun dari Lone Tree, Colorado, adalah pemenang Challenge Scientific 3M Young Scientist tahun ini untuk sensornya yang dapat mendeteksi kadar timbal dalam air yang lebih baik daripada metode tradisional.

Rao, yang kemenangannya diumumkan pada malam hari Selasa, 17 Oktober, akan membawa pulang $ 25.000 untuk gagasan tersebut, yang menurutnya telah dia kembangkan sekitar lima bulan yang lalu sebagai respon dalam mempelajari tentang krisis air yang sedang berlangsung di Flint, Michigan.

“Gagasan itu baru muncul saat melihat orang tua saya menguji timbal yang terdapat pada air kami,” Rao, seorang siswa kelas tujuh, memberi tahu Business Insider. “Saya mencobanya, ‘Well, ini bukan proses yang andal dan saya harus melakukan sesuatu untuk memperbaikinya.'”

Air yang terkontaminasi timbal menjadi masalah bagi lebih dari 5.300 sistem air di AS, menurut data 2016. Jika orang ingin menguji air mereka, mereka biasanya mengandalkan salah satu dari dua metode.

Mereka bisa menggunakan strip tes, yang cepat namun tidak sepenuhnya akurat; atau mereka bisa mengirim air ke EPA untuk analisis, yang memakan waktu dan membutuhkan peralatan mahal, Rao menjelaskan. Dia ingin merancang solusi yang lebih cerdas dan lebih efektif.

Selama musim panas, Rao bekerja dengan ilmuwan 3M untuk membawa sensor yang diusulkannya menjadi kenyataan. Oleh Rao, perangkat tersebut, yang diberi nama Tethys sorang dewi Yunani untuk air, menggunakan tabung nano karbon untuk mendeteksi keberadaan timbal. Dia menyetel, atau “doped,” tabung nano karbon khusus untuk mendeteksi timbal, memasangkan perangkat dengan aplikasi seluler yang menampilkan status air.

Setelah dia menang, Rao mengatakan bahwa dia berharap bisa memperbaiki perangkatnya lebih jauh. Akhirnya, dia berharap bisa menjual sensor itu kepada siapa saja yang tinggal di daerah di mana kontaminasi timbal menjadi masalah.

Rao ingin menjadi ahli genetika atau ahli epidemiologi (seseorang yang mempelajari penyebaran penyakit) saat dia dewasa. Kontaminasi timbal menarik baginya, katanya, karena menggabungkan kedua disiplin ilmu.

“Jika Anda mandi di air yang terkontaminasi, Anda terkena ruam dan mudah dipelajari oleh ahli epidemiologi,” katanya.

Bagaimanapun, dia mengatakan bahwa tujuannya dengan Tethys hanyalah menjangkau sebanyak mungkin orang.

“Saya mempelajari sedikit dari kedua topik ini karena saya sangat tertarik dengan bidang ini,” katanya, “dan kemudian saya menemukan perangkat ini untuk membantu menyelamatkan jiwa seseorang.”

VIAAum
SUMBERbusinessinsider
BAGIKAN